Wabub  Sugirah : UKW Bisa Membawa Banyuwangi Menjadi ‘Baldatun Toyyibatun’

  • Whatsapp

FILESATU, BANYUWANGI – Uji Kompetensi Wartawan (UKW) yang digelar oleh Lembaga Uji Kompetensi Wartawan (LPKW) UPN (Universitas Pembangunan Nasional) ‘Veteran’ Yogyakarta bekerjasama dengan komunitas Jurnalis Banyuwangi Selatan (BJS) di Banyuwangi, pada  Jumat (15/10/2021), adalah sebuah ikhtiar untuk menjadikan Banyuwangi menjadi kota yang ‘baldatun toyyibatun warobbun ghofur’.

Bacaan Lainnya

Demikian diungkapkan Wakil Bupati Banyuwangi, Sugirah saat membuka secara resmi UKW yang dilaksanakan selama dua hari itu, 15-16 Oktober 2021 di Hotel New Surya Banyuwangi.

“Dengan ilmu yang didapat dari UKW ini, insya Allah nantinya di Banyuwangi akan bertabur para wartawan yang memiliki ilmu, wawasan dan kompetensi, dan ini akan bisa membawa Banyuwangi menjadi baldatun toyyibatun warobbun ghofur,” ujarnya.

Yaitu, lanjut Sugirah, negeri yang baik yang diampuni Tuhan, gemah ripah loh jinawi. Dan, bagi para wartawan yang menulis berita sesuai fakta dan data, serta jauh dari berita bohong dan hoax apalagi fitnah, maka pintu surga akan terbuka buat mereka.

“Sebaliknya, jika wartawan menulis berita yang tidak baik, tidak sesuai fakta dan data, maka pintu neraka lah yang akan terbuka bagi mereka,” tegas Wakil Bupati Banyuwangi itu yang fasih menyetir ayat suci al Quran dan hadis Nabi Muhammad SAW.

Untuk itu, Sugirah mengajak agar para wartawan Banyuwangi tidak melalaikan tiga hal. Yaitu, seni, ilmu dan agama. Karena dengan seni hidup menjadi indah, dengan ilmu hidup menjadi mudah, dan dengan agama hidup menjadi berkah.

Sementara itu, Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi Dr. Agung Prabowo, M. Si mengatakan, pihaknya baru kali ini melakukan UKW di Banyuwangi. Namun, melihat antusiasme dan semangat para wartawan peserta UKW, sungguh patut mendapat apresiasi.

“Semangat dan antusiasme para peserta UKW di Banyuwangi ini, sungguh patut diapresiasi. Tampak kekompakan dan keseriusan dalam menghadapi ujian ini,” ujarnya.

Untuk itu, Agung berpesan kepada sebanyak 36 orang peserta UKW, agar tidak tegang dan stres, hadapi ujian ini dengan tenang tapi serius dan tetap fokus.

“Jangan tegang, santai saja, karena yang diujikan ini adalah kegiatan teman-teman sehari-hari sebagai wartawan, UKW ini adalah rekonstruksi kegiatan para wartawan,” ujarnya mengakhiri.

Dikesempatan yang sama, Joko Purnomo Ketua Komunitas JBS  mengatakan ” pentingnya mengikuti UKW ini karena ini untuk mengasah ilmu tentang kejurnalistikan agar kita semua (wartawan) mampu  menjalankan profesi  sesuai kaedah jurnalis,” kata Joko pada awak media .

Di lain itu, Joko mengucapkan terimakasih pada seluruh peserta yang antusias ikut UKW, para undangan yang yang hadir, sponsor yang mensupport hingga kegiatan berjalan dengan lancar.

” Terimakasih semuanya atas dukungannya terutama PT BSI yang telah mensponsori kegiatan ini sehingga  berjalan sukses dan lancar,” pungkasnya (Arma/Pri/F1)



Tinggalkan Balasan